Pause And Reflect

Now and then it's good to pause in our pursuit of happiness and just be happy.

Hello 🙂 Wow lamanya tak mencoret di sini. Last entry pun was in August. Boleh kata kalau sebulan dapat update 1 entry pun dah bertuah sangat. Kalau tengok semula entry yang lepas-lepas, secara puratanya memang macam tu lah rentaknya sejak beberapa tahun lepas. Tapi tak dapat dinafikan sejak ada beberapa akaun media sosial especially Facebook dan Instagram, kesempatan dan semangat untuk berblog tu berkurang. Walaupun sebenarnya dilubuk hati keinginan nak berblog tu sentiasa membuak-buak.

Sejujurnya sejak setahun dua kebelakangan ni saya sedang ambil masa untuk pause sebentar daripada segala rutin biasa sejak bertahun-tahun yang lepas. Antara sebabnya, beberapa keadaan dan situasi yang melarikan fokus saya dalam tempoh ini. Eventually, saya rasa dah sampai di satu lagi penghujung bab dalam buku kehidupan saya. Menyebabkan saya rasa perlu buat refleksi diri, sebelum pilih jalan yang lebih tepat untuk teruskan hala tuju dalam bab kehidupan seterusnya.

 

Now and then it's good to pause in our pursuit of happiness and just be happy.
Pause and reflect

 

Biasa lah dalam hidup ni, perancangan dan strategi kena berubah-ubah ikut keadaan dan situasi semasa. Kadang-kadang sampai satu peringkat, kena tolak tepi apa yang dah tak berapa releven. Sebaliknya fokus lebih kepada apa yang lebih bermakna dan yang boleh membuatkan saya dan keluarga lebih gembira. Alhamdulillah after being in hiatus for quite some times, saya rasa lebih tenang, lebih lapang, lebih jelas dan transparent. Tak lagi rasa hipokrit dan serabut akibat memaksa diri sendiri.

As much as we want to pursue something, kadang-kadang in between we tend to sacrifice what actually really matters to us. Memang betul hidup perlu sentiasa berkorban. Kita buat pilihan yang kita rasa betul pada waktu tu. Kita sibuk kejar apa yang tiada, sampai terabaikan apa yang ada depan mata. Menyebabkan lama-lama saya jadi burn out. Sudahnya, hari saya berlalu dirasakan semakin numb dan kurang bermakna. Akibatnya, diri sendiri ‘sakit’ dan orang sekeliling pun terkena tempiasnya. Huru-hara!

Memang, dengan petunjuk Al-Aliim, Yang Maha Mengetahui, kita berusaha ikut jalan yang dah dibentangkan. Namun, sebaik-baik kita merancang, perancangan Allah lebih baik walaupun kadang-kadang sukar untuk kita fahami. Saya perlu lebih tawakal dengan Al-Mudabbir, Yang Maha Mengatur segala urusan. Sepatutnya dari awal saya perlu lebihkan syukur sebab Allah sedang mengajar saya sesuatu, menyelamatkan saya daripada sesuatu, dan menyimpan sesuatu yang lebih baik untuk saya dimasa depan.

Tapi tu lah, baru sekarang saya sedar. Itupun lepas saya decide untuk berehat sebentar. Kalau sebelum ni saya asyik pandang depan. Tapi diperhentian ni saya berkesempatan untuk paling sejenak ke kiri, kanan, dan belakang. Banyaknya rupanya perkara yang saya dah korbankan atau terlepas pandang. Sigh. Memang, sebagai seorang insan kita perlu sentiasa berusaha dalam semua perkara. Tapi saya harap lepas ni dalam masa sama saya akan jadi lebih menghargai setiap nikmat yang sudah sedia ada.

Peliknya disepanjang perjalanan, kadang-kadang Dia makbulkan juga doa saya walaupun bukan dengan cara yang dijangka. Adakalanya juga Dia surprise kan dengan sesuatu yang saya tak pernah fikir nak minta. Sedangkan ada juga apa yang saya dah harapkan sekian lama belum juga lagi Dia beri. Jadi bersangka baiklah. Mungkin belum tiba masanya lagi. Allah mahu ajar sesuatu. Dan Dia akan beri apa yang terbaik untuk di masa yang tepat, apa yang Dia rasakan kita perlu, bukannya apa yang kita mahu.

Jadi, sekarang saya masih dalam proses menyusun semula rentak hidup dan rutin yang baru. Semoga dalam bab kehidupan yang seterusnya, saya boleh menjadi hambaNya yang lebih beriman, bertakwa, bersyukur dan seterusnya lebih gembira. Haih apa lah yang saya cakap ni kan? 😀 Cukuplah saya saja yang faham. Tapi kawan-kawan, kalau terasa sedang berada dipersimpangan, mintalah petunjukNya. Dan pilih lah jalan yang boleh buat kita lebih gembira dan lebih dekat denganNya.

Okay, enough about that.

Anyway, one of the things to make myself happy… setelah bertahun-tahun saya rasa platform blog jugalah yang paling sesuai dengan jiwa saya. Cukuplah berFb dan berInsta. Saya lebih selesa menyuarakan isi hati menggunakan jari tanpa perlu bercakap. I feel free to express my thoughts while being alone. I don’t feel like being in a crowd. I don’t feel exposed to public. I could care less about what people would say to me. I can write for my own satisfaction. And I don’t need people to praise me. Eh, keji pun jangan lah ok? 🙂

Suami pun kata, saya lebih sesuai menulis. Rasanya cukuplah selama ni saya dah mencuba-cuba itu ini. Memang betul, kita perlu sentiasa belajar dan upgrade diri. Tapi sangat penting untuk kita terus memanfaatkan kelebihan yang kita dah sedia ada. So, I’m gearing up towards 2019. Getting myself ready dengan buat apa yang saya suka, menggunakan cara yang saya suka, mengejar apa yang saya betul-betul mahu. Saya lebih gembira begini. Hopefully by the starting of coming new year, I will be running my life already at the optimum speed.

Ya Allah, permudahkanlah. InsyaAllah. Amin.

Leave a Reply

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.